Dalam seminar online yang diselenggarakan oleh program studi KPN (Tatalaksana Pelayaran Niaga dan Kepelabuhan) Polimarin (Politeknik Maritim Negeri Indonesia, yang berjudul “Menyiapkan SDM yang Kompeten dan Unggul Untuk Meningkatkan Kualitas Pelayanan Penyedia Jasa Logistik dan Keagenan”. Mengemuka bahwa data yang diperoleh dari custom clearence/bea cukai di pelabuhan Tanjung Emas Semarang, dalam 1 bulan terdapat 30.000 kontainer baik ekspor maupun impor. Kemudian data dari pelindo, kontainerisasi mengalami kenaikan sebesar 10% tiap tahunnya. Hal inilah yang menjadi potensi bahwa sektor logistik mengalami peningkatan shingga para mahasiswa harus mencari celah agar mampu mengisi kebutuhan SDM di sektor tersebut. Hal ini dikemukakan oleh Direktur PT SPS Grup, Rory Riyanto. Caranya mengisi celah kebutuhan SDM adalah jangan merasa puas dengan ilmu yang dimiliki akan tetapi memiliki rasa ingin tahu yang lebih terhadap ilmu yang dipelajari. Bagi mahasiswa yang mengambil jurusan tatalaksana diharapkan memiliki rasa bangga dan percaya diri, dikarenakan ada banyak kebutuhan SDM yang diperlukan di perusahaan logistik diantaranya shipping aircraft and trucking management, insurance freight forwarding, custom clearence atau bea cukai, pergudangan, ekspor impor dan masih banyak lagi, tutur Rory. Bagi para mahasiswa kemaritiman, khususnya tatalaksana tidak hanya mengisi kebutuhan SDM di bidang logistik saja namun juga dapat menjadi enterpreneur agar sektor logistik dapat semakin berkompetisi dan maju. Di Tanjung Emas Semarang sendiri, agen kapal melakukan 200 ship call dalam 1 bulan, kapal yang masuk diantaranya kapal container, bulk cargo, tongkang dan lain-lain. Menurut Rory, pelabuhan Tanjung Emas akan menjadi lebih besar, hal ini dapat dilihat pada perluasan kawasan  industri diantaranya kawasan industri Kendal, Batang, Boyolali, Sayung, dan Jepara. Diharapkan pada tahun 2023 pabrik di kawasan industri tersebut dapat melakukan aktivitas produksi secara normal setelah pandemik berakhir. Volume pekerjaan logistik jauh meningkat lebih besar. Terkait hubungan sektor logistik dengan penyesuaian industri 4.0, menurut Rory saat ini Indonesia telah banyak menggunakan teknologi agar pekerjaan lebih efisien dan cepat, seperti contoh lembaga bea cukai yang menggunakan teknologi  INSW Mobile yang merupakan aplikasi tracking.

Senada dengan Rory, Wakil Ketua Umum Bidang Logistics & Supply Chain DPW ALFI Jateng & DIY, Suprapto Suwaji menyatakan institusi pendidikan kemaritiman harus Menyiapkan SDM yang kompeten dan unggul untuk meningkatkan kualitas pelayaan penyedia jasa logistik dan keagenan. Menurut Suprapto di semua sektor saat ini, membutuhkan teknologi, di sektor logistik misalnya ada yang disebut warehouse management system dimana sistem pergudangan sudah terintegrasi secara online. Alasan penggunaan teknologi menurut Suprapto agar ada kompetisi yang efektif. “Semua sudah online, bahkan supir truk masuk ke pelabuhan menggunakan aplikasi” imbuhnya. Pada INPRES NO.5/2020 tentang penataan ekosistem logistik nasional dan ruang lingkupnya, di bidang logistik memiliki platform yang disebut National Logistic Ecosystem, dimana semua proses logistik terhubung secara online. Kemudian apa yang dicari perusahaan? Menurut Direktur polimarin, Dr.Sri Tutie Rahayu,S.Si, yaitu pengetahuan dan pengalaman bagi lulusan yang siap kerja, lincah dan fleksibel terhadap perubahan dengan memiliki soft skill dimana setiap manusia berkeinginan belajar selama hidup, disiplin dan memiliki kemauan kuat dalam tanggung jawab. Tutie menambahkan, penyiapan kompetensi SDM guna mendukung peningkatan kualitas pelayanan penyedia jasa logistik, lulusan haruslah memiliki sikap yang baik, memiliki pengetahuan dan skill yang mumpuni, serta menguasai teknologi informasi. (Humas Mitrasdudi)

RSS
Follow by Email
Facebook
Twitter
YOUTUBE
INSTAGRAM